Pengembangan Energi Terbarukan Harus Dibarengi Teknologi Smart Grid - Jaringan Nasional

Friday, March 1, 2019

Pengembangan Energi Terbarukan Harus Dibarengi Teknologi Smart Grid

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menjalin kerja sama dengan Inggris. Kerja sama ini untuk pengembangan Energi Baru Terbarukan (EBT) yang rendah.

Untuk merealisasikan kerja sama ini, Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM Ego Syahrial menandatangani Nota Kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) bersama Duta Besar Inggris untuk Indonesia, ASEAN, dan Timor Leste, H.E. Moazzam Malik.

Ego mengatakan, melalui kerja sama ini Inggris akan berkontribusi dalam penyediaan infrastruktur energi terbarukan, dengan skala kecil di Indonesia Timur sehingga mampu memicu pertumbuhan ekonomi. 

“Inggris akan berkontribusi dalam penyediaan infrastruktur energi terbarukan untuk skala kecil di Indonesia Timur, karena saya percaya meskipun dilakukan dalam skala kecil, hal itu merupakan upaya untuk mengurangi kemiskinan dan memicu pertumbuhan ekonomi,” kata Ego, di Kantor ESDM, Jakarta, Rabu (20/2/2019).

Menurut Ego, kerja sama antara Indonesia dengan Inggris ini, akan membantu pengembangan energi terbarukan di Indonesia, yang belakangan ini telah terdapat kemajuan yang cukup signifikan. Hingga akhir 2018, kapasitas terpasang panas bumi sudah mencapai 1.948.5 Mega Watt (MW), kapasitas terpasang dari PLTB Sidrap sebesar 75 MW, dan kontribusi dari Pembangkit Listrik Bioenergi adalah sekitar 1,858,5 MW.

“Beberapa tahun belakangan, telah terdapat kemajuan dalam pengembangan Energi Terbarukan di Indonesia. Saat ini kita sedang mempersiapkan PLTB Jeneponto dengan kapasitas 72 MW agar dapat segera beroperasi,” paparnya.


Artikel yang berjudul “Pengembangan Energi Terbarukan Harus Dibarengi Teknologi Smart Grid” ini telah terbit pertama kali di:

Sumber berita

No comments:

Post a Comment