BUMN Minta Garuda Indonesia Lakukan Audit Interim dengan KAP Berbeda - Jaringan Nasional

Friday, June 28, 2019

BUMN Minta Garuda Indonesia Lakukan Audit Interim dengan KAP Berbeda

JaringaNasional, Jakarta – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) angkat bicara mengenai hasil pemeriksaan atas laporan keuangan milik PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) untuk tahun buku 2018.

Secara keseluruhan, induk BUMN ini menghormati keputusan Kementerian Keuangan dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Deputi Jasa Keuangan, Survei dan Konsultan Kementerian BUMN, Gatot Trihargo menuturkan, sebelum keputusan tersebut dilayangkan, pihaknya selalu pemegang saham seri A sudah meminta kepada dewan komisaris untuk melakukan audit interim per 30 Juni 2019.

“Kami meminta agar audit interim tersebut dilakukan dengan Kantor Akuntan Publik (KAP) yang berbeda untuk mengetahui kinerja dan subsequent event,” tutur Gatot melalui keterangan resmi, Jumat (28/6/2019).

Gatot juga meminta agar dewan direksi dan dewan komisaris PT Garuda Indonesia Tbk untuk dapat menindaklanjuti keputusan OJK sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan menjatuhkan sanksi kepada Akuntan Publik (AP) Kasner Sirumapea dan Kantor Akuntan Publik (KAP) Tanubrata, Sutanto, Fahmi, Bambang & Rekan. Keduanya adalah auditor laporan keuangan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan Entitas Anak Tahun Buku 2018.

Sekretaris Jenderal Kementerian Keuangan, Hadiyanto, mengatakan sanksi diberikan setelah Kementerian Keuangan (Kemenkeu) c.q. Pusat Pembinaan Profesi Keuangan (PPPK) memeriksa AP/KAP tersebut terkait permasalahan laporan keuangan Garuda Indonesia tahun buku 2018.

“Khususnya pengakuan pendapatan atas perjanjian kerja sama Garuda Indonesiadengan PT Mahata Aero Teknologi yang diindikasikan tidak sesuai dengan standard akuntansi,” ujarnya.

 

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com


Artikel yang berjudul “BUMN Minta Garuda Indonesia Lakukan Audit Interim dengan KAP Berbeda” ini telah terbit pertama kali di:

Sumber berita

No comments:

Post a Comment